Soto Mie Pak H. Darjo

d4.jpgMinggu sore kemarin seperti biasa perut Bang Badi keroncongan. Bang Badi cepet-cepet manggil si Udin yang lagi main playstation, “Din, keluar nyok cari makanan, gue laper nih.” Si Udin yang matanya melototin TV membalas ajakan Bang Badi dengan berteriak kenceng, “Buseet! Bukannya lo baru makan ikan bakar tadi siang?” Mendengar jawaban Udin kontan Bang Badi tersinggung sembari tersenyum kecut. Secepat kilat Bang Badi membela diri, “Bawel banget lu. Tadi kan gue cuman makan sedikit ikan bakarnya, lagian gue kurang suka ikan.” Mendengar itu si Udin malah tertawa keras menjadi-jadi, Bang Badi akhirnya ikutan ketawa karena tahu Udin tertawa bukan tanpa alasan yang jelas. Yang namanya Bang Badi itu kagak mungkin makan sedikit, dan yang namanya Bang Badi kagak mungkin gak suka ikan karena Bang Badi doyan ama semua makanan. Ha-ha-ha.

Setelah menerima sogokan Bang Badi, Udin setuju menemani cari makanan buat perut buncitnya Bang Badi. “Oke gue anterin, tapi lo bayarin gue yah,” ujar Udin mengancam. “Beres bawel!” Jawab Bang Badi cepat. “Tapi naik motor lo yee, gue males nyetir mobil,” lanjut Bang Badi. “Ah, sial banget lu. Masa naik motor, panas cui. Gue males nih nyetir motor, gue baru pake lotion.” “Apa, lo pake lotion? Ha-ha-ha, udah cepet idupin tuh motor.”

Udin menjanjikan Bang Badi tempat makan enak dan murah yang Bang Badi belon pernah mencicipi. Ketika Bang Badi bertanya apakah makanannya enak, Udin menjawab, “Weeits, tenang Bang. Makanan ini sudah melegenda di daerah Kembangan, Jakarta Barat.” Mendengar penilaian Udin tersebut, Bang Badi langsung ceria dan tidak sabar untuk segera mencoba menu yang katanya sudah melegenda itu. “Makanannya apaan din?” Tanya Bang Badi penasaran. “Soto Mie Bang, pokoknya enak banget dah. Gue sering banget makan di sini ama temen-temen kampus. Harganya gak mahal-mahal amat dan rasanya mantap luar biasa.” Bang Badi semakin tidak sabar untuk segera sampai di tempat tujuan dan menikmati soto mie dengan rasa yang sudah melegenda, “Din, gas yang kenceng dong!”

Hari Minggu memang hari yang tepat untuk berkeliling kota Jakarta karena lalu lintas tidak macet dan Udin pun dengan leluasa bisa mengendarai motornya dengan kencang. Namun bukan berarti Bang Badi tidak perlu berjuang karena udara terasa begitu panas, sengatan matahari belum berkurang walau hari sudah sore. Bang Badi mulai bermandikan keringat, sekujur tubuhnya yang tambun mulai terasa gerah dan pengap. Jaket dan helm semakin membuatnya tidak bisa bernapas, tau gini gue nyetir mobil deh. “Masih jauh gak din?” Tanya Bang Badi kepada Udin ketika mereka berhenti di lampu merah di kawasan Meruya. “Cerewet banget sih, bentar lagi. Sabar dong, emang udah laper banget apa? Buset.”

Akhirnya sampai juga di tempat tujuan. Bang Badi langsung tersenyum girang. Wajahnya yang tadi cemberut langsung berubah 360 derajat, ia seperti seorang yang baru saja memenangi lotre berhadiah satu juta dollar. “Bagus, bagus. Tapi lain kali lebih kenceng donk bawa motornya,” ujar Bang Badi sembari menepuk pundak Udin. Udin menjawab tidak mau kalah, “Kalau mau cepet, lo jangan ikut boncengan kampret. Berat!” “Monyet lu,” ujar Bang Badi sambil tertawa keras.

Bang Badi memandang dengan gagah sebuah tempat makan yang bentuknya sederhana, namanya Soto Mie Pak H. Darjo. Mmh, jadi menu hari ini soto mie, menantang, ujar Bang Badi dalam hati. Bang Badi buru-buru melangkahkan kakinya ke dalam tempat makan Pak H. Darjo, perut buncit Bang Badi makin lama makin tidak bisa diajak kompromi. Bunyi-bunyi aneh mulai terdengar dari perut Bang Badi, ini tandanya makanan harus segera disediakan.

Ketika sudah berada di dalam, Bang Badi sudah tidak sabar untuk segera menikmati soto mie punya Pak H. Darjo. Ketika ditanya mau pesan apa oleh seorang pelayan perempuan yang ternyata manis juga Bang Badi langsung bertanya, “Saya pesan yang paling spesial di sini, apaan Mba?” Si pelayan tersenyum manis dan kemudian berkata, “Menu yang paling banyak dipesan di tempat makan ini yaa Soto Mie Bakso.”

d3.jpgKurang dari sepuluh menit pesenan Bang Badi dan Udin datang. Bang badi sudah tidak sabar. Udin juga memesan menu yang sama dengan Bang Badi tapi untuk minuman Bang Badi memutuskan untuk ditemani oleh teh botol sementara Udin memilih jus jeruk sebagai pelepas dahaganya. Mata Bang Badi tidak bisa lepas dari mangkuk soto mie bakso yang mengepul. Udin mengingatkan Bang Badi untuk tidak terburu-buru memasukan soto dan bakso ke dalam mulutnya karena soto yang mereka pesan sudah pasti masih mendidih. Tapi perut Bang Badi memang sangat sulit untuk diajak bernegosiasi, Bang Badi cuma bisa menunggu setengah menit dan langsung menyeruput kuah panas Soto Mie Pak H. Darjo. Seketika, pikiran Bang Badi melayang. Ia seakan-akan lupa akan semua masalah yang sedang dipikirkan, kuah soto mie Pak H. Darjo benar-benar luar biasaaaa. Wow, mantap! Kuah yang panas itu terasa begitu gurih dan nikmat, ada rasa kecut, manis, asin: Pokoknya sejuta banget rasanya. Wah, kuahnya aja udah dahsyat banget gimana yang lain? Tanya Bang Badi dalam hati.

Bang Badi tidak sabar untuk mencoba menggali rasa soto mie di hadapannya lebih dalam. Bang Badi mengaduk-aduk kuah dengan pelan untuk mengetahui apa saja yang ada di dalam soto mie tersebut. Bang Badi bisa melihat ada daging disuir-suir kecil, tahu putih, kol, bihun, dan lainnya di dalam menu pesanannya. Sebagai pelengkap, soto mie ditemani oleh bakso, risol panjang, dan taburan emping goreng yang tampak begitu lezat. Bang Badi makin tergoda. Mmmh, gabungan bihun, daging yang dipotong tipis-tipis, tahu putih terasa begitu sempurna. Bang Badi tidak kuasa menahan kegagumannya terhadap menu makanan yang sedang dinikmatinya, “Gila din, manteep banget sotonya.” Udin nyengir kuda tanda setuju, “Gue bilang juga apa. Tapi, makanannya itu emang bener-bener enak apa cuma lo aja yang maruk?” “Yah, dua-duanya sih,” jawab Bang Badi cepat. Bang Badi mencoba baksonya, waaah, lembut banget. Wah gila, enak banget nih soto, ujar Bang Badi.

Bang Badi coba mencari tahu sedikit tentang Soto Mie Pak H. Darjo dan Bang Badi mendapat informasi bahwa H. Darjo mulai berjualan pada tahun 1980an dengan berkeliling komplek perumahan di daerah Kembangan, Jakarta Barat. Baru mulai tahun 1999 H. Darjo memutuskan untuk tidak lagi berkeliling dan membuka warung di Komplek Puri Blok A, Jakarta Barat. Hingga saat ini H. Darjo masih turut membantu meracik bumbu makanan yang dijual ditempat makannya yang sudah memiliki lima cabang di seluruh Jakarta. Keempat orang anaknya turut membantu mengembangkan bisnis keluarganya ini.

Bang Badi kembali menyantap soto mie baksonya, sesekali matanya merem melek menikmati lembutnya bakso dan hangatnya kuah soto. Ketika akhirnya mangkuk kosong, Bang Badi sadar campur malu kalau perutnya belum penuh. Masih lapeeer, pikirnya. Seakan tidak mau kalah dengan anak yang berada di meja sebelah yang memesan bakso campur keduanya Bang Badi langsung berteriak, “Mba, satu lagi soto mie baksonya. Sama satu jus alpukat yah!”

Keterangan
Soto Mie Pak H. Darjo
Komplek Puri Indah Blok A/7 No.7
Buka setiap hari kecuali Jumat pukul 13.00 – 18.00

Menu Spesial
Soto Mie Bakso Rp 10.000
Bakso Campur Rp 8.000

Advertisements

3 Responses

  1. Thanks buat informasinya, aduuh jadi laper eeuy! Sotonya sangat menggoda, murah lagi.

  2. Emang enak dan murah, lo harus coba kalau pulang ke Indonesia!

  3. OPTIMIS VERSUS PESIMIS

    ORANG OPTIMIS BUKANLAH ORANG YANG KARENA MELIHAT JALAN MULUS DI HADAPANNYA, TETAPI ORANG YANG YAKIN 100% DAN BERANI UNTUK MENGATASI SETIAP TANTANGAN YANG MENGHADANG.

    Ada 2 macam manusia dalam menyikapi hidup ini, satu sikap orang yang pesimis dan ke-dua adalah orang yang bersikap optimis.

    Tipe pertama orang pesimis, bagi orang pesimis kehidupannya lebih banyak dikuasai oleh pikiran yang negatif, hidup penuh kebimbangan dan keraguan, tidak yakin pada kemampuan diri sendiri, kepercayaan dirinya mudah goyah dan mudah putus asa kalau menemui kesulitan atau kegagalan, selalu mencari alasan dengan menyalahkan keadaan dan orang lain sebagai proteksi untuk membenarkan dirinya sendiri, padahal di dalam dirinya dia tahu bahwa betapa rapuh mentalnya, orang pesimis lebih percaya bahwa sukses hanyalah karena kebetulan, keberuntungan atau nasib semata.

    Tentu orang dengan sikap mental pesimis seperti ini, dia telah mengidap penyakit miskin mental, jika mental kita sudah miskin, maka tidak akan mampu menciptakan prestasi yang maksimal dan mana mungkin nasib jelek bisa dirubah menjadi lebih baik.

    Tipe ke 2 adalah orang optimis, bagi orang yang memiliki sikap optimis, kehidupannya didominasi oleh pikirannya yang positif, berani mengambil resiko, setiap mengambil keputusan penuh dengan keyakinan dan kepercayaan diri yang mantap. orang optimis bukanlah karena melihat jalan mulus di hadapannya, tetapi orang yang mempunyai keyakinan 100% dalam melaksanakan apa yang harus diperjuangkan, orang optimis tahu dan sadar bahwa dalam setiap proses perjuangannya pasti akan menghadapi krikiil -krikil kecil ataupun bebatuan besar yang selalu menghadang!

    Orang optimis siap dan berani untuk mengatasi masalah atau kesulitan yang merintanginya, Bahkan disaat mengalami kegagalan sekalipun tidak akan membuat dia patah semangat, karena dia tau ada proses pembelajaran disetiap kegagalan yang dia alami.

    Tentu orang yang punya sikap mental optimis demikian adalah orang yang memiliki kekayaan mental. dan Hanya orang yang mempunyai kekayaan mental, yang mampu mengubah nasib jelek menjadi lebih baik.

    Jika anda, saya dan kita semua secara bersama-sama mampu membangun kekayaan mental dengan berkesinambungan, mampu menjalani hidup ini dengan optimis dan aktif, tentu secara langsung akan berpengaruh pada kehidupan kita pribadi serta kehidupan keluarga, dan dari kehidupan keluarga -keluarga yang semangat, optimis dan aktif akan mempengaruhi kehidupan masyarakat secara luas, yang pada akhirnya akan menjadi kekuatan sinergi sebagai kontributor dalam membangun Indonesia sekaligus mengembalikan jati diri bangsa! Kalau bukan kita yang membangun Indonesia, lalu siapa?

    http://www.lcc-ptc.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: