Menu yang Bikin Ngiler

buat-teh-tarik-4.jpg

Sudah banyak yang bertanya penasaran apa menu Ayam Bakar Si Buncit cuma ayam, Bang Badi menjawab, “Tidak!” Mau tahu menu lengkap Ayam Bakar Si Buncit, silahkan baca artikel ini:

Menu Utama

  1. Ayam Goreng Kuning Rp 10.000
  2. Ayam Bakar Bumbu Rp 12.000
  3. Sop Daging Sapi Rp 5.000

Roti Bakar Rumahan

  1. Roti Bakar Spesial Rp 7.000 (Plus telor dan Keju)
  2. Roti Bakar Biasa Rp 5.000 (Coklat/Stroberi/Blueberry plus Keju)

Masakan Nusantara Khusus Pesanan

  1. Ikan Kakap Merah Kuah Belimbing Rp 20.000
  2. Ikan Bakar Khas Ende Rp 17.000
  3. Cumi Kalio Padang Rp 15.000
  4. Rawon Surabaya Rp 15.000 (Sambel terasi, kerupuk, dan telur asin)
  5. Tumis Bunga Pepaya khas Ende Rp 10.000
  6. Rendang Pedas khas Silungkang 1 kg Rp 150.000
Minuman
Kalau soal minuman Bang Badi punya semuanya deh. Mau jus apa aja juga ada, tapi satu minuman yang harus ente coba yaitu Teh Tarik Spesial Bang Badi. He-he-he. Rasanya mantap dan segar. Buatnya aja seru banget, bisa lihat foto di atas.

Pelanggan utama Bang Badi kebanyakan minta dianter soalnya pada males kalau ninggalin kantor mereka di gedung Arta Graha, Gedung BEJ, Plaza BAPINDO, Plaza ABDA, Surveyor Indonesia, dan lain-lain. Cepet aja deh hubungi si Udin di 0856 92010666

Ukuran dan Rasanya Luar Biasa!

abb6.jpgAyam Bakar Buncit: Harganya Biasa, Ukuran dan Rasanya yang Luar Biasa.

Apa sih Ayam Bakar Buncit itu? Orang yang pertama kali mendengarnya pasti agak bingung dan heran, ayam buncit apaan? Seorang teman Bang Badi ada yang bertanya, “Emang ada yah ayam yang buncit?” Bang Badi cuma cengengesan mendengar pertanyaan itu. Di Inggris jaman dulu ada seorang penyair terkenal William Shakespeare yang berujar, “What is in a name?” Apalah arti sebuah nama. Ada benarnya apa yang diucapkan pujangga legendaris itu, nama tidaklah terlalu penting. Banyak orang punya nama cantik dan canggih tapi kelakuannya biadab gak karuan. Sementara ada yang namanya katro dan ndeso tapi hatinya justru indah dan menggoda hatinya. Tapi, di dalam dunia pemasaran peranan nama tidak bisa dipandang sebelah mata karena penamaan yang salah bisa berabe.

Nah, pertanyaannya sekarang kenapa Bang Badi yang ganteng banget (jangan ketawa lo!) ngasih nama Ayam Bakar Buncit buat usaha makanannya? Sangat mudah untuk menjawabnya. Ada dua alasan kenapa dinamakan Ayam Bakar Buncit. Alasan pertama, ayam yang dijual dan Bang Badi sama-sama buncit. Ha-ha-ha. Maksudnya ayam buncit adalah Ayam Bakar Buncit ukurannya luar biasa, lebih besar dibanding ayam-ayam bakar yang dijual di Jakarta. Pokoknya dijamin kenyaaang. Kalau masalah perut Bang Badi yang buncit, itu sangat relatif. Artinya beda orang beda persepsi. Kalau kata si pacar, Bang Badi itu kagak buncit cuma gendut sedikit yang kalau dipikir-pikir masih proporsional. Pasti kamu semua langsung bilang, “Iyalah, pacar pasti bilang yang baik-baik.” Ada benarnya juga sih. Tapi pacar Bang Badi itu orang yang sangat jujur dan kadang malah terlalu jujur. Tapi soal dia yang selalu bilang Bang Badi ganteng mungkin karena doi takut gak ditraktir lagi kalau pacaran. Ha-ha-ha, kampret. Puas, puas?! (Tukul’s style).

Alasan kedua, karena Ayam punya Bang Badi ini sangat istimewa rasanya. Yah, agak gak nyambung sih ama kata “buncit” tapi intinya gitu (rada maksa, red). Ayam Bakar Buncit rasanya memang maknyes banget, sumpah gue gak boong. Sudah puluhan, ratusan, bahkan ribuan orang yang memuji resep ayam bakar milik Bang Badi ini. Si Mba Cici aja wartawan Tabloid Info Kecantikan sampai merem melek pas merasakan kelembutan daging Ayam Bakar Buncit dan kegurihan rasa bumbu yang melekat di permukaan kulit ayam. Rasa nikmatnya langsung menusuk setiap tulang sumsum dari orang yang mencoba, wuuiiih. Bang Badi tidak bisa menjelaskan secara detail bagaimana Ayam Bakar Buncit diracik (rahasia perusahaan) tapi satu rahasia yang bisa Bang Badi bongkar adalah di dalam Ayam Bakar Buncit ada keju yang bersembunyi dan siap untuk dicicipi.

Penasaran? Cepetan aja dateng ke Ayam Bakar Buncit.

Ayam Bakar Si Buncit Diliput Tabloid

Jujur aja, sebenarnya Bang Badi sedikit ragu untuk menulis artikel ini karena takut dibilang sombong atau belagu. Bang Badi pada dasarnya adalah orang yang pemalu dan rendah hati, jadi kalau disuruh menulis sesuatu yang sifatnya menyombongkan diri jadi agak kurang pede. Ha-ha-ha. Apa lo ikutan ketawa?

Seperti yang sudah kamu tahu, Bang Badi itu sudah lumayan beken dan ngetop di antara cewek-cewek muda Jakarta. Nah, makanya pas ada wartawan mau ngeliput Ayam Bakar Si Buncit Bang Badi agak malu-malu kampret gitu, takut makin banyak penggemar. Ha-ha-ha. Ketawa lagi. Tapi karena Bang Badi seorang yang baik hati akhirnya Bang Badi dengan rela dan senang hati menerima kedatangan wartawan dari tabloid Info Kecantikan. Awalnya Bang Badi agak heran, kok tabloid Info Kecantikan mau meliput Ayam Bakar Si Buncit, Info Kecantikan dari mananya yah.

Seorang wartawan yang mengaku bernama Cici akhirnya datang pada Sabtu kemarin tanggal 15 Desember. Mba Cici ternyata sangat berambisi untuk mengetahui resep rahasia di balik menu utama Bang Badi yaitu Ayam Bakar Si Buncit. Ketika ditanya apa sebenarnya Ayam Buncit, Bang Badi menjelaskan bahwa Ayam Bakar Si Buncit adalah menu khas dari Ende, Flores yang resepnya sudah turun-temurun dari generasi ke generasi. Pokoknya, benar-benar menu istimewa.

Ketika mencicip Ayam Bakar Si Buncit Mba Cici terkagum-kagum. Ia mengaku (mudah-mudahan gak bohong) kalau Ayam Bakar Si Buncit rasanya sangat khas dan berbeda, ia merasa bumbu Ayam Bakar Si Buncit sangat meresap dan pas banget. Bang Badi menjelaskan lagi kalau ukuran ayam dari Ayam Bakar Buncit lebih besar dari ayam-ayam bakar lainnya, namanya juga buncit (bukan hamil, red) dan di dalamnya ada keju yang sangat menggoda selera. Yang makan juga jadi buncit, ha-ha-ha.

Tunggu hasil scan artikelnya yah.

Bakso 88: Sensasi Tiada Akhir

bakso88-4.jpgSeperti janji Bang Badi kepada ente-ente semua untuk menulis artikel tentang jajanan kaki lima yang yahud dan istimewa di Jakarta, maka kali ini Bang Badi mengulas sebuah tempat makan yang tokcer punya. Namanya Bakso 88. Mantap. Aduch, kenapa yah setiap kali gue mendengar kata “bakso” perut ini langsung keroncongan kagak karuan, muke gila nih. Yang ngajak Bang Badi makan di Bakso 88 siapa lagi kalau bukan si Udin kampret, walaupun kampret tapi gue cinta. He-he-he. Bakso 88 ini dulu dijadiin si Udin tempat jagoan dia kalau ngajak gebetan. Buseet, pelit banget lu din, masa pedekate makan bakso?

Bakso 88 terletak di belakang Samudera Indonesia dan dekat dari SMPN 88 Slipi. Konon, “88” diambil dari SMPN 88 yang para muridnya memang menjadi “korban” kedahsyatan rasa bakso 88 yang bikin perut bikin paduan suara mendadak. Agak gak kreatif sih kalau dipikir-pikir namanya, he-he. Tapi kalau soal rasa, weeits, jangan ditanya. Kalau ente baru pertama kali dateng ke Bakso 88 dan melihat menu-menu yang disajikan mulai dari baksonya sendiri, mie ayam, dan es campur mungkin ente akan bilang kalau bakso ini biasa aja. Begitu juga Bang Badi ketika baru datang dan ternyata harus ngantri panjang karena gak dapet tempat duduk, “Payah lu din, masa bakso gini doank ngantrinya panjang banget?” Si Udin yang sewot karena melihat tingkah Bang Badi menjawab, “Buseet, bawel banget lu Bang. Baru juga sampe, tempat ini emang selalu rame, mau hari biasa apa akhir pekan. Soalnya, enaknya gila-gilaan. Percaya deh ama gue, kalo Abang kagak doyan boleh iris kuping gue.” Bang Badi cuma bisa senyum sinis sambil membalas, “Iris kuping lu hongkong!” Makan Bakso sampe KENYANG

Nonton MU VS Liverpool, GRATIS GILA!

arsenal.jpgSiapa coba yang gak doyan nonton bola? Apalagi kalau nonton tim papan atas Liga Inggris berlaga? Sayangnya tidak ada TV lokal yang menayangkan Liga Inggris lagi, kasihaaan deh lo! Ha-ha-ha. Padahal tau gak, akhir pekan ini ada dua pertandingan di Liga Inggris yang bukan cuman hot tapi udah mendidih buangeeet. Sumpee deh.

Tapi jangan khawatir, jangan bimbang, dan jangan ragu! Lo semua untung banget karena Bang Badi adalah si buncit (boong) yang baik hati. Gila, udah ganteng baik lagi. Kurang apa coba, ada cewek yang tertarik? Langsung kirim surat lamaran ke bangbadi23@gmail.com. Ha-ha-ha.

Ayam Bakar Buncit mengadakan acara nonton Liga Inggris GRATIS hari minggu tanggal 16 Desember besok. Akan ada dua pertandingan yang disiarkan:

  1. Liverpool VS Manchester United ( Jam 20.25)
  2. Arsenal VS Chelsea (Jam 22.55)

Mantaaap gak tuh? Gila aja kalo enggak. Si Udin aja langsung melotot pas Bang Badi bilang kalau Ayam Bakar Buncit bakal nayangin dua pertandingan kelas atas minggu ini, “Gila! I love you Bang. Lo makin ganteeeng ajee.” Si Udin emang orang paling jujur sedunia. Buat lo semua yang doyan bola, tunggu apa lagi? Cepetan dateng ke Ayam Bakar Buncit di Jln. Tulodong Atas No. 28, Senopati Jaksel wilayah SCBD. Hubungi si Udin di 0856 92010666 buat pesen tempat, bakalan rame banget soalnya, kalau gak pesen bisa kagak dapet.

Bang Badi Masuk Tipi Mak!

img0116a.jpgTanggal 28 November 2007 yang lalu Bang Badi mendapat tamu istimewa: Kru Trans 7! Mereka datang untuk meliput warungnya Bang Badi. Keren gak tuh?

Ada empat orang yang datang berkunjung, yaitu tiga kru TV dan satu pengemudi. Tujuan kehadiran mereka adalah untuk meliput salah satu menu pelengkap istimewa Bang Badi yaitu Bunga Pepaya untuk program Asal-Usul di Trans 7. Walau terlambat satu jam, para kru tetap semangat dalam menyelesaikan liputan mereka. Awalnya presenter dari Trans 7 mencoba menumis bunga pepaya yang sudah disiapkan, tapi karena takut terkena cipratan minyak akhirnya ia menyerahkan tugas memasak kepada salah satu karyawan Bang Badi. Dikira masak gampang apa? He-he. Setelah bunga pepaya selesai ditumis, bunga pepaya disajikan dengan singkong kukus yang telah dicampur dengan kelapa. Kombinasi ini adalah ciri khas makanan dari Ende Flores, Nusa Tenggara Timur.

Begitu menu sudah siap untuk disantap, para kru tampak girang. Mereka sudah tidak sabar mencicipi menu yang menggoda selera tersebut. Mas pengemudi yang dari tadi kelihatan tidak sabar ikutan sumingrah penuh arti. Mungkin di dalam hati ia berkata, “Akhirnya, makaaan juga!” Ketika ditanya Bunga Pepayanya mau ditemani dengan ikan atau ayam si Mas pengemudi menjawab, “Ayam bakar Bang!” Salah satu pelayan Bang Badi kembali bertanya, “Yang paha apa dada Mas?” Si Mas pengemudi berkata, “Apa aja yang penting enak.” Para kru TV (camera man & presenter) tidak mau ketinggalan, mereka memesan menu-menu lain seperti mie ayam, Roti Goreng Coklat Keju, dan Ikan Kuah Belimbing. Mereka makan dengan sangat lahapnya, saking lahap dan serunya mereka menikmati menu makanan Bang Badi jadi bingung sendiri, apa makanannya yang enak banget atau merekanya aja yang emang maruk? He-he-he. Yang pasti Bang Badi happy-happy aja, yang penting semua senang dan bahagia.

Keringat terlihat mengucur di wajah mereka akibat sambal yang mungkin terasa begitu pedas, tapi tampaknya mereka tetap menikmati menu yang telah dipesan. Ketika ditanya, “Pedes yah Mas?” Salah satu dari mereka langsung menyahut sambil nyengir kuda, “Pedes banget, tapi mantaap!”

Catatan: Tulisan di atas dibuat bukan sekedar untuk berpromosi, tapi memang kenyataan bahwa mereka merasa menu-menu Bang Badi enak tenan! Ha-ha-ha. Sumpee deh.

Amenk: Enak Gila!

bintang-dapur-bang-bady.jpgPengunjung kita bulan ini adalah Almer Fazri. Pemuda ganteng ramah senyum yang biasa dipanggil Amenk oleh teman-temannya ini adalah seorang motivator muda Indonesia. Amenk adalah seorang lulusan STT Telkom Bandung jurusan Tekhnik Informatika yang saat ini menjadi Dirut PT. Saigi Indonesia, sebuah perusahaan baru yang bergerak di industri internet. Amenk datang ke Ayam Bakar Buncit seminggu yang lalu bersama teman-teman kantornya dan dengan senang hati ia mau menerima tawaran kami untuk diminta pendapatnya tentang warung kami dan menu makanan yang ia pesan.

Ketika ditanya apakah ia menikmati menu makanan yang ia pesan Amenk dengan semangat tinggi menjawab, ” Luar biasa bro! Enak gila!” Saat itu Amenk sedang melahap Ayam Bakar Buncit dengan semangat ’45. “Sabar Mas,” Ujar kami sambil tersenyum geli menyaksikan Amenk menyantap menu dengan sangat lahap. Sambil menyeka keringat di wajahnya ia berkata, “Mantaaap.”

Amenk mengaku sudah berkunjung ke Ayam Bakar Buncit sebanyak tiga kali dan tampaknya kunjungan kali ini bukan yang terakhir baginya, karena ia sudah tergila-gila dengan Ayam Bakar Buncit racikan Bang Badi (beneran loh). Kata Amenk, “Ayam Bakar Buncit itu beda banget dari ayam-ayam bakar yang dijual di Jakarta. Rasanya bener-bener beda, ada rasa pedesnya, ada kecut dikit, dan lainnya. Pokoknya beda dan enak banget!”

Menurut Amenk, Ayam Bakar Buncit adalah tempat makan yang sangat nyaman karena lokasinya sangat strategis, berada di tengah-tengah kota. Ditanya mengenai kualitas makanannya, Amenk mengacungkan jempol kanannya sebagai tanda setuju kalau Ayam Bakar Buncit memang nikmat. Hanya saja, ia memberi masukan agar Bang Badi sedikit mempercepat proses pembuatan menu, “Kadang suka lama banget datengnya, keburu laper bro,” ujar Amenk sembari tersenyum renyah.